Daily Archives: Januari 29, 2016

Berani Berhenti Berbohong – 50 Tahun Pascaperistiwa 1965-1966

Published by:

cover depan Akulah Allah leluhurmu… Aku telah memperhatikan dengan sungguh kesengsaraan umat-Ku, dan Aku telah mendengar seruan mereka yang disebabkan oleh pengerah-pengerah mereka. Ya, Aku mengetahui penderitaan mereka. Sebab itu Aku telah turun untuk melepaskan mereka dari tangan orang
pemeras dan menuntun mereka keluar dari negeri itu… (Kel 3:6-8)

******
Apakah perlu buku ini memperingatkan – seakan-akan mengungkit kembali – kekejaman masa lalu? Apakah tidak lebih baik kita tetap lupa, tetap tipu diri, karena apa yang sudah berlalu sudah berlalu? Menghadap pertanyaan yang meruncing ini, kita diajak berpaling pada apa yang ditandaskan oleh penyintas Sho’ah, survivor kamp penyiksaan konsentrasi Nazi, Elie Wiesel: Melupakan kekejaman manusia pada masa lalu, atau mengabaikan kekejaman yang terjadi pada masa kini, hari ini, yang terjadi di terlalu banyak tempat di seantero dunia, sungguh mengebalkan perasaan, dan bersifat picik lagi cupet. Melupakan kekejaman membuka peluang hingga kekerasan dapat terjadi lagi, malah lebih sering, lebih dekat kediaman kita. Itu sudah jelek. Namun, adalah bahaya yang sama besar jika kita mengabaikan tindakan keberanian orang yang mencenangkan lagi mengancam dirinya, tindakan keberanian yang meniadakan, membatalkan – malah membalikkan – tindakan kekerasan, dan yang sekaligus menjunjung tinggi hak dan martabat kita bagai manusia. Dengan melupakan masa lalu kita melepaskan catatan sejarah manusia ke dalam genggaman sosok-sosok yang menghancurkan, bukan di dalam tangan mereka yang menyelamatkan dan membangun.

Franz Magnis-Suseno dalam artikelnya mengajak bangsa Indonesia setelah 50 tahun gonosida 65/66 untuk berani menatap sejarahnya secara jujur dan membicarakannya secara terbuka. Bangsa Indonesia harus mengajukan pertanyaan, bagaimana mungkin sebuah extraordinary crime against humanity pernah tercatat dalam sejarah bangsa Indonesia yang terkenal ramah dan menjunjung tinggi nilai harmoni. Pertanyaan ini perlu diajukan demi integritas dan harga diri bangsa Indonesia sendiri. Magnis
mengingatkan dan menggarisbawahi bahwa membongkar sejarah tahun 65 bukan berarti mau menghidupkan kembali PKI.
Masalahnya bukan apakah PKI berada di belakang G30S atau tidak. Penulis sendiri tidak meragukan suatu keterlibatan Ketua PKI D.N. Aidit dan beberapa pimpinan lain PKI. Masalahnya adalah: Mengapa tidak cukup kalau PKI dilarang dan dibubarkan saja? Mengapa sampai sejuta rakyat (bisa lebih) mesti dibunuh?

Berharap sekalipun tak ada alasan untuk berharap (Lih. Rm 4:18). Karena itu, supaya kita benar-benar menolak penipuan penguasa dan melawan lupa penderitaan rakyat, telah hadir ke tengah Anda sebuah buku berjudul Berani Berhenti Berbohong. Buku ini berisikan sejumlah artikel seputar pembantaian 1965/1966. Sebagian besar artikel memberikan perhatian pada daerah NTT, diiringi berbagai analisis politik, psikologis dan agama.

You might also likeclose